Biografi Krisdayanti

Krisdayanti adalah seorang artis dan penyanyi terkenal di Indonesia. Ia mempunyai nama panggilan KD, Yanti atau Kris. Ia adalah adik kandung dari penyanyi Yuni Shara. Yanti lahir di Batu, Jawa Timur pada tanggal 24 Maret 1975. Ia merupakan anak dari pasangan Trenggono dan Rachma Widadiningsih. Pada usia 9 tahun, ia mengisi lagu pengiring dalam film Megaloman. Tiga tahun kemudian, ia membuat album pertamanya, Burung-Burung Malam, disusul dengan OST Catatan Si Emon. Saat duduk di bangku Sekolah Menengah Atas, Yanti berpartisipasi pada banyak kompetisi menyanyi dan pertunjukan model. Pada tahun 1991, ia menjadi finalis pada GADIS Sampul, kontes sampul wanita. Pada saat itu juga, ia bertemu James Sundah dan merekam dua lagu untuknya. Dengan itu, Yanti mulai menerima banyak undangan untuk menyanyi dan menjadi model.

Krisdayanti

Biografi Krisdayanti dari Biografi Web

Krisdayanti bertemu dengan Younky Soewarno dan Chris Pattikawa. Lewat arahan mereka pula, Krisdayanti mengikuti acara Asia Bagus dan menjuarai grand final festival Asia Bagus di Jepang pada tahun 1992.

Berbekal kemenanganya di Asia Bagus, Krisdayanti merekam album di Singapura dengan label Pony Canyon dan selanjutnya mengeluarkan singel yang hanya beredar di Singapura dan Jepang. Pada tahun 1997, Krisdayanti terpilih sebagai “The Best of Asia Bagus” (Yang terbaik dari Asia Bagus). Ia juga memenangkan beberapa penghargaan seperti “Album Indonesia Terbaik” di Malaysia pada tahun 1999, penghargaan musik video MTV juga menganugerahi Krisdayanti dengan penghargaan “Most Wanted Female Artist” dan “Most Wanted Indonesian Video”. Sepanjang tahun 2004, ia mengadakan delapan kali konser di berbagai tempat, termasuk di kancah internasional. Lagu-lagunya yang selalu jadi hits dan seringnya mengadakan konser menjadikannya sebagai aktris termahal, bahkan, majalah Swa menulis penghasilannya dalam setahun lebih besar dari gaji presiden Indonesia. Krisdayanti masuk kedalam salah satu dari 6 wanita paling berkilau di televisi tahun 1996 versi tabloid Bintang Indonesia, dan juga merupakan salah satu dari 99 wanita paling berpengaruh di Indonesia versi majalah Globe Asia bulan Oktober 2007. Ia menduduki peringkat 31 pada daftar tersebut. Bahkan, ia disejajarkan dengan Marilyn Monroe dan Madonna sebagai lokal brand ambasador Sunsilk – “Semangat Perubahan Besar” pada awal tahun 2008. Yanti juga merupakan bintang film termahal di Indonesia.

Ia menikah dengan Anang Hermansyah, musisi dari Jember, Jawa Timur. Rumah tangga mereka dikaruniai satu anak laki-laki dan satu anak perempuan. Rumah tangga mereka sering diserang gosip tentang perselingkuhan, seperti gosip perselingkuhan dengan Dicky Wahyudi, gitaris Tohpati, dan Ari Sigit (cucu mantan Presiden Soeharto). Semua gosip ini dibantah oleh Krisdayanti dan menyatakan hubungannya dengan suaminya baik-baik saja. Perkawinan ini berakhir pada pertengahan Agustus 2009 atas permintaan dari pihak Krisdayanti.

Masa kecil dan awal karir Krisdayanti

Sejak kecil, Yanti sudah memiliki impian untuk menjadi penyanyi dan gemar beraksi di depan kamera. Saat berusia 9 tahun, Krisdayanti mengisi lagu pengiring pada film Megaloman. Dan tiga tahun kemudian, ia membuat album pertamanya yang berjudul Burung-Burung Malam. Album itu merupakan lagu pengiring dari film Catatan Si Emon.

Tak hanya menyanyi, Yanti juga memasuki dunia sinetron, seperti bermain pada salah satu episode serial Jendela Rumah Kita pada episode “Gadis Manis dalam Gerimis” yang ditayangkan oleh TVRI pada tahun 1980-an-1990-an.

Pada saat mulai memasuki Sekolah Menengah Atas, ia ikut dalam berbagai kompetisi menyanyi dan pertunjukan model. Pada tahun 1991, ia menjadi finalis GADIS Sampul. Ia juga bertemu dengan James Sundakh dan merekam dua lagu untuknya sehingga ia menerima banyak tawaran menyanyi dan menjadi model.

Awal kepopuleran Krisdayanti

Pada tahun 1992, Krisdayanti mengikuti ajang Asia Bagus. Pada acara tersebut, Yanti sempat merasa minder dan rendah diri karena penampilannya yang hanya menggunakan baju dan celana jeans, sementara kontestan lainnya mengenakan gaun berkilauan. Ia juga merasa malu karena merasa posturnya kurang tinggi, wajahnya kurang cantik, dan kekurangan lainnya, dan bahkan ia juga merasa ia tidak akan berhasil pada bidang tersebut. Namanya mulai melejit ketika pertama kali menjuarai grand final dalam festival Asia Bagus. Setelah menjuarai acara Asia Bagus, ia merekam album di Singapura dengan label Pony Canyon. Ia juga merilis singel yang hanya beredar di Singapura dan Jepang. Krisdayanti juga menemukan bakatnya dalam bidang bidang tarik suara dan kemudian beralih dari model menjadi penyanyi.

Pernikahan Krisdayanti dengan Anang

Yanti menikah dengan Anang Hermansyah, seorang musisi asal Jember, Jawa Timur tanggal 22 Agustus 1996. Saat itu Krisdayanti baru berusia 21 tahun. Dari pernikahan ini mereka dikaruniai dua anak, Titania Aurelie Nurhermansyah dan Azriel Akbar Hermansyah. Selama menjalani biduk pernikahan dengan Anang, Yanti kerap diterpa gosip miring perselingkuhan, seperti perselingkuhan dengan Dicky Wahyudi, gitaris Tohpati, dan Ari Sigit. Krisdayanti membantah semua gosip-gosip itu.

Duet KD dan Anang diawali dengan kisah cinta yang sangat romantis. Album duet perdana mereka, berjudul Cinta (1996), dibuat Anang sebagai kado untuk undangan yang datang ke pernikahan mereka. Setelah sepuluh tahun menikah dan berduet dalam lima album, indahnya perjalanan cinta mereka akhirnya dijadikan album berjudul Sepuluh Tahun Pertama. Album yang berisi 14 lagu itu, 11 lagunya diambil dari lima album duet mereka yang sudah beredar dan tiga lagu adalah lagu baru.

Karier menyanyi Krisdayanti

Pada tahun 1997, Krisdayanti terpilih sebagai “The Best of Asia Bagus” (Yang terbaik dari Asia Bagus). Ia juga memenangkan beberapa penghargaan seperti “Album Indonesia Terbaik” di Malaysia pada tahun 1999. Dan pada tahun yang sama, penghargaan musik video MTV menganugerahi Krisdayanti dengan penghargaan “Most Wanted Female Artist” dan “Most Wanted Indonesian Video”.
Sejak album Menghitung Hari masuk ke Malaysia tahun 1998, Kris tidak hanya terkenal di Indonesia, tetapi juga di Asia Tenggara.

Bukan hanya KD sendiri, albumnya pun mendapat apresiasi tinggi dengan menyabet Quadruple Platinum untuk album Cinta (duet dengan Anang, 1998) dan juga Double Platinum untuk album Kasih, yang masih berduet dengan Anang. Setahun kemudian, KD lagi-lagi mendapatkan penghargaan Double Platinum Award, kali ini lewat album solo KD sendiri yang bertajuk Sayang.

Di tahun 2001, Krisdayanti menggelar konser tunggal perdananya bertajuk Konser KD di Plenary Hall, Jakarta Convention Center. Konser yang digelar pada tanggal 20 September 2001 ini bersamaan dengan konser Vanessa Mae, violis yang kini menetap di London. Musisi keturunan Asia tersebut berpentas di sebuah hotel berbintang di Jakarta. Meski demikian, konser tunggal Krisdayanti tersebut dapat dikatakan cukup sukses. Pagelaran tersebut didukung oleh Erwin Gutawa sebagai pengarah dan penta musik, yang sebelumnya pernah sukses menggarap konser Chrisye dan konser tiga super grup band (GIGI, Dewa, dan Slank). Sedangkan sutradara Jay Subyakto bertindak sebagai penata seni.

Tahun 2004 dapat dikatakan sebagai tahun kesuksesan Krisdayanti sebagai penyanyi. Di tahun ini, Yanti merilis album Cahaya yang musiknya diramu dengan sentuhan musik country. Saat sibuk mempromosikan album Cahaya di dalam negeri, Kris mendapat kesempatan menggelar konser di Singapura. Konser bertajuk Cahaya KD yang disponsori Janner Siahaan dengan CLAY Production merupakan lawatan pertama Krisdayanti di Negeri Singa. Dalam konser yang diselenggarakan di Suntec International Exhibition Convention Center, Singapura, Sabtu 27 Juni 2007 tersebut, KD kembali menggandeng Erwin Gutawa. Konser yang dihadiri sekitar 2.500 orang ini sempat terhenti 30 menit karena alasan teknis. Meski demikian, secara umum konser yang menghadirkan 24 lagu ini berjalan sukses. Selain Singapura, KD pun mendapat kesempatan untuk menggelar konser di Tokyo Jepang. Dan Erwin Gutawa masih menjadi pengiringnya.

Albumnya yang berjudul Cahaya mendapat double platinum atas prestasi penjualannya. Selain penghargaan atas penjualan albumnya, Krisdayanti yang dinilai sebagai artis papan atas dengan segudang prestasi, diabadikan sebagai nama ruangan oleh Planet Hollywood Cafe & Restaurant Jakarta. Ruangan yang sebelumnya adalah ruang VIP diubah menjadi ruangan khusus untuk memajang segala memorabilia perjalanan hidup Krisdayanti. Peresmian nama VIP room menjadi Krisdayanti Room dilakukan bersamaan dengan perayaan ulang tahun ke-10 Planet Hollywood Jakarta. Nama ruangan itu akan berubah tiap tahun tergantung artis terpilih dari Planet Hollywood. Dengan demikian, peluang KD untuk mempertahankan ‘ruangannya’ masih ada. Untuk ketiga kalinya, KD mendapat meraih AMI Awards 2004 melalui album Cahaya garapan Erwin Gutawa untuk kategori Album Pop Terbaik. Sebelumnya, dalam ajang yang sama, KD juga pernah meraih penghargaan kategori serupa untuk album solonya Mencintaimu dan album duetnya bersama Anang, Makin Aku Cinta. Sayang di tahun 2004, KD tak mendapat satu pun penghargaan dari SCTV Awards yang telah tiga tahun sebelumnya rutin dikantongi. Sepanjang tahun 2004, ia mengadakan delapan kali konser di berbagai tempat.

KD kembali menggelar konser tunggal di tahun 2005. Konser yang berjudul Konser KD 1530 itu terbilang istimewa, karena digelar bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke-30 tahun, pada 24 Maret 2005. Tak hanya itu, konser yang dilangsungkan di Jakarta Convention Center (JCC) itu juga menandai rentang kariernya yang memasuki tahun ke-15. Seperti konser tunggal pertamanya, konsernya ini juga menggandeng Erwin Gutawa, sebagai direktur musik dan Jay Subiyakto di bagian penata artistik. Konser tersebut berlangsung sesukses konser empat tahun sebelumnya, seluruh tiket terjual habis, dan acara berlangsung lancar. Sebenarnya di tahun 2005, KD juga dijadwalkan konser di Korea Selatan, namun sayang rencana tersebut tidak ada kabarnya.

Kris meraih gelar “Artis Wanita Terbaik” pada Planet Muzik Award ke-8 di Malaysia tahun 2008. Krisdayanti berhasil mengalahkan Bunga Citra Lestari dan Siti Nurhaliza. Dengan kemenangan ini, Krisdayanti sudah tujuh tahun berturut-turut memperoleh gelar ini dalam ajang Planet Muzik Award.

Bersama sang suami, Anang, KD merilis album duetnya terbaru pada 2009 dengan tajuk “Selusin” dengan Lagu utama Dilanda Cinta. Album ini dilunucrkan sebagai penanda 12 tahun perjalanan rumah tangga KD bersama Anang. Album duet kali ini diproduksi langsung label yang didirikan oleh Anang. Krisdayanti juga menyumbangkan suaranya pada soundtrack film “Ketika Cinta Bertasbih” pada lagu Menanti Cinta.

3 Diva

Setelah sukses menggelar konser tunggal bertajuk “KD 1530″ kembali Krisdayanti bersama penyanyi papan atas Indonesia, Titi DJ dan Ruth Sahanaya bersama Erwin Gutawa sebagai penata musik dan Jay Subiyakto menggelar konser bertajuk “3 DIVA” di 4 kota besar, Jakarta, Surabaya, Bandung dan Denpasar. Setelah sukses di Indonesia, 3 Diva melesat di Malaysia. Konser di Malaysia diadakan pada tanggal 25 Maret 2007, dan saat itu 3 Diva masih menggandeng Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto. Setelah itu, hampir setiap 3 Diva manggung, Erwin dan Jay akan menyertai mereka. 3 Diva juga membuat album bersama, yang berjudul Semua Jadi Satu (2006). Album ini berisi lagu yang dibawakan 3 Diva saat konser.

Hubungan 3 Diva dan Erwin-Jay mulai retak di akhir tahun 2007. Pada saat itu, 3 Diva dikontrak oleh di Hotel Gran Melia, Jakarta Selatan untuk tampil pada malam pergantian tahun. Namun, pihak penyelenggara konser tidak berhasil mencapai kesepakatan dengan Erwin dan Jay. Konser 3 Diva saat itu dibantu oleh Dian HP dan seorang sutradara. Beberapa hari setelah konser berlangsung, Erwin Gutawa dan Jay Subiyakto melancarkan protes karena 3 Diva tampil tanpa menyertakan mereka. Menurut Erwin, 3 Diva adalah proyek milik bersama karena didirikan oleh lima orang, yakni Titi DJ, Krisdayanti, Ruth Sahanaya, Erwin, dan Jay. Sejak awal, kelimanya sepakat untuk selalu berjalan bersama. Erwin berpendapat mereka tak berhak menggunakan konsep 3 Diva. Erwin juga memprotes penggunaan aransemen musik ciptaannya tanpa meminta izin terlebih dahulu.

Setelah berhari-hari konfrontasi lewat media dan menggunakan berbagai macam mediasi, akhirnya 3 Diva dan Erwin-Jay berdamai. Isi dari kesepakatan itu antara lain: Ruth Sahanaya, KD, Titi DJ dapat terus menggunakan nama 3 Diva.

3 Diva tidak boleh memakai aransemen dan segala unsur musikal yang pernah dibuat Erwin Gutawa setiap show terhitung sejak Februari 2008. Manajemen KD Production yang menangani 3 Diva harus tetap menjaga agar 3 Diva tidak menggunakan nama Erwin. Tentang berita yang tersiar pemberian 2,25 milyar untuk Erwin segera diklarifikasi ke media, dimohon untuk membuat press release masalah ini telah selesai Erwin Gutawa dan Jay Subiakto tidak akan bekerja sama dengan 3 Diva dalam bentuk apa pun demikian juga sebaliknya.

Setelah tak lagi bersama Erwin-Jay, 3 Diva kemudian mengganti logonya menjadi DI3VA, dengan cara baca tetap sama, 3 Diva. Mereka juga mengeluarkan mini album berjudul DI3VA (2008) berisi 3 lagu, yaitu “A Lotta Love” (diciptakan oleh Titi Dwijayanti), “Adilkah Ini Untukku” (diciptakan oleh Icha Jikustik), dan “Mencinta” (Titi DJ dan Anang).

Karier Akting Krisdayanti

Selain bermain dalam beberapa sinetron, antara lain, Cemplon, Saat Memberi Saat Menerima, Abad 21, Istri Pilihan, Doaku Harapanku I, Doaku Harapanku II, Terpesona, Mencintaimu, Doa dan Anugerah I, Doa dan Anugerah II, dan Mukjizat Allah, KD memulai debut layar lebarnya di tahun 2006 dalam film Jatuh Cinta Lagi. Dalam film garapan KD Production dan MPV Pictures tersebut, KD berperan sebagai Lila, dipasangkan dengan Gary Iskak.

Suami Kris, Anang, menentang Yanti untuk bermain sinetron karena menurutnya dunia sinetron sangat menyita waktu KD yang mengganggu kewajiban KD sebagai ibu rumah tangga. Mertua Krisdayanti juga menentangnya bermain sinetron. Oleh sebab itu, Krisdayanti beristirahat dari dunia peran.

Keartisan dan citra Krisdayanti

Krisdayanti merupakan salah satu selebritis yang sering berubah penampilan dan pernah menjadi trendsetter. Ia membawakan gaya wanita dewasa yang hangat dengan rambut panjang ikal, celana hipster, dan tato alis “nungging”, yang pernah menjadi tren. KD sangat energik dan menjiwai lagu-lagu yang dinyanyikannya, dan beberapa artis lainnya juga meniru atau terpengaruh vokal dan gaya bernyanyinya.

Yanti juga pernah tersandung masalah kecantikan. Ia dituduh memermak wajahnya. Namun, Kris membantah hal tersebut dan berani membayar 1 miliar pada siapapun yang dapat membuktikan bahwa dirinya memermak wajahnya. Kris juga dituduh melakukan operasi plastik hampir di seluruh bagian penting tubuhnya.

Pada tahun 2009, Yanti akhirnya mengaku bahwa dirinya telah menjalani operasi plastik. KD bahkan mengaku ketagihan melakukannya. Pengakuannya tersebut diungkapkan KD melalui buku biografinya berjudul My Life, My Secret yang diluncurkan tanggal 16 Juli 2009. Berbagai operasi plastik telah dijalaninya, di antaranya operasi wajah, operasi payudara dan sedot lemak. KD melakukan operasi tersebut di berbagai tempat di Jakarta, Bangkok dan Singapura. KD juga mengaku wajahnya disuntik botox dua kali setahun. Selain operasi plastik, melalui bukunya, KD juga mengakui kalau dirinya pernah kecanduan narkoba tahun 1998-2000, serta nyaris ditalak oleh Anang akibat kedapatan sakau. Dengan pengakuannya tersebut, KD menarik semua pernyataan yang pernah dilontarkannya beberapa tahun sebelumnya.

Aktivitas Krisdayanti lainnya

Ia pernah muncul dalam program MTV ICON. Selain itu, ia juga muncul dalam iklan boneka Barbie, bintang iklan GE Finance untuk Master Card, mobil Mercedes Benz, Bukrim, majalah BCA, sebagai duta Jakarta dengan slogan “Enjoy Jakarta”, serta menjadi duta Samsung Indonesia. Bersama suaminya, Anang, ia pernah tampil sebagai ikon keluarga sehat Indonesia. Yanti juga menjadi lokal brand ambasador Sunsilk – “Semangat Perubahan Besar” dan disejajarkan dengan Marilyn Monroe dan Madonna pada tahun 2008.

Krisdayanti menjadi jaminan jika negara membutuhkan dana talangan. Krisdayanti membeli Obligasi Negara Retail seharga 10 juta. Bersama musisi Dwiki Dharmawan, Krisdayanti ditunjuk sebagai wakil selebriti dalam acara Selebriti Membeli ORI di Departemen Keuangan, 29 Februari 2008. Diperkirakan pembelian KD tidak hanya sebesar 10 juta, tetapi dapat lebih dari itu. Ia merahasiakan jumlah selebihnya. Ia menganggap hal ini merupakan kesempatan baginya untuk membantu negara Indonesia. Menurutnya, daripada meminjam ke luar negeri, lebih baik meminjam ke warga negaranya yang mampu.

Dalam bidang politik, Krisdayanti diwacanakan sebagai calon bupati Malang oleh partai Golkar untuk pemilihan bupati Malang 2010.

Gosip perselingkuhan dan perceraian Krisdayanti

Pada April 2003, Krisdayanti digosipkan memiliki hubungan dengan gitaris Tohpati. Gosip ini muncul dari mantan supir pribadinya yang baru dipecat saat itu, Muhi Biantoro atau Toro.Menurut Toro, hubungan mereka tidak sebatas hubungan kerja, dan dikabarkan sudah saling jatuh cinta. Ia memergoki Krisdayanti dan Tohpati berciuman. Toro bahkan menyebutkan bahwa KD memperalat kedua anaknya. Krisdayanti membantah gosip tersebut. Akibat dari gosip ini, Tohpati tidak lagi memperpanjang kontraknya di acara KD Show. Hal ini merupakan permintaan dari Anang Hermansyah sendiri.

Kabar bahwa anak pertama Krisdayanti, Titania Aurelia Nurhermansyah, merupakan anak dari hasil hubungannya dengan Ari Sigit muncul pada Agustus 2005. Pernyataan itu dilontarkan oleh mantan istri Ari Sigit, Maya, di sebuah media. Ketika media mempertanyakan hal ini pada KD, ia hanya senyum dan diam saja.

Pada Mei 2007, Krisdayanti ditemukan makan siang dengan seorang pengusaha di Jalan Orchard, Singapura. Kabar ini membuat Anang cemburu dan menyita telepon selulernya karena istrinya yang menerima telpon yang tidak wajar pada tengah malam, bahkan dini hari.

Ia juga digosipkan berselingkuh dengan Dicky Wahyudi. Meskipun gosip miring menimpa Kris, ia membantahnya dan menyatakan bahwa hubungannya dengan suaminya baik-baik saja.

Ibu Krisdayanti, Rachma Widadiningsih, terkena penyakit stroke karena sebelum terkena stroke, ia banyak mengkonsumsi udang. Rahma kemudian dirawat di Rumah Sakit Abdi Waluyo, Menteng, Jakarta. Terdapat gosip bahwa ketidakharmonisan hubungan Krisdayanti dan Anang merupakan penyebab jatuh sakitnya Rachma. Bahkan, Krisdayanti dan Anang Hermasyah dikabarkan cerai karena keduanya tidak pernah bersama-sama datang ke Rumah Sakit Abdi Waluyo. Namun, KD membantah gosip tersebut. Ia mengaku hubungannya dan Anang justru semakin dekat dan semakin menikmati kebersamaan menjelang ulang tahun perkawinan mereka. Pada pertengahan Agustus 2009, pernikahan Anang dan Krisdayanti kandas.

Referensi:
http://id.wikipedia.org/wiki/Krisdayanti
http://wapedia.mobi/id/Krisdayanti

Author : Rony Wijaya

Dapatkan Update Rumus dan Soal Terbaru Dari Blog ini! Dengan memasukkan alamat email Anda di bawah ini, maka Anda akan mendapatkan update terbaru secara langsung.


rumus

Jika rumus ini bermanfaat, silakan klik Like Facebook

Leave a Reply